Engkau Tak Lagi Memberi Bunga Padaku

February 19, 2008 at 9:19 am | Posted in love storiez | Leave a comment
Tags: , , , , , , , , ,

Mawar merah adalah kecintaannya, … namanya sendiri juga Rose (artinya mawar). Dan setiap tahun suaminya selalu mengirimkan mawar-mawar merah yang diikat dengan pita indah.

Pada tahun suaminya meninggal, dia mendapat kiriman mawar lagi. Kartunya tertulis “Be My Valentine like all the years before”. Sebelumnya, setiap tahun suaminya mengirimkan mawar, dan kartunya
selalu tertulis, “Aku mencintaimu lebih lagi tahun ini, Kasihku selalu bertumbuh untukmu seturut waktu yang berlalu….” Dia tahu ini adalah terakhir kali suaminya mengirimkan mawar-mawar itu.

Dia tahu suaminya memesan semua itu dengan bayar di muka sebelum hari pengiriman. Suaminya tentu tidak tahu kalau dia akan meninggal. Dia selalu suka melakukan segala sesuatu sebelum waktunya. Sehingga ketika suaminya sangat sibuk sekalipun, segala sesuatunya dapat berjalan dengan baik.

Lalu Rose memotong batang mawar-mawar itu dan menempatkan semuanya dalam satu vas bunga yang sangat indah. Dan meletakkan vas cantik itu di sebelah potret suaminya tercinta. Kemudian dia akan betah duduk berjam-jam di kursi kesayangan suaminya sambil memandangi potret suaminya dan bunga-bunga mawar itu.

Setahun telah lewat, dan itu adalah saat yang sangat sulit baginya. Dengan kesendiriannya dijalaninya semua. Sampai hari ini, hari Valentine .. Beberapa saat kemudian, bel pintu rumahnya berbunyi, … seperti hari-hari Valentine sebelumnya …

Ketika dibukanya, dilihatnya buket mawar di depan pintunya.Dibawanya masuk, dan tiba- tiba seakan terkejut melihatnya. Kemudian dia langsung menelepon toko bunga itu … Ditanyakannya kenapa ada seseorang yang begitu kejam melakukan semua itu padanya, … membuat dia teringat kepada suaminya …dan itu sangat menyakitkan … Lalu pemilik toko itu menjawabnya, … “Saya tahu kalau suami Nyonya telah meninggal lebih dari setahun yang lalu … Saya tahu Anda akan menelepon dan ingin tahu mengapa semua ini terjadi … Begini Nyonya, …bunga yang Anda terima hari ini sudah di bayar di muka oleh suami Anda.
Suami Anda selalu merencanakannya dulu dan rencana itu tidak akan berubah. Ada standing order di file saya, dan dia telah membayar semua … maka Anda akan menerima bunga-bunga itu setiap tahun.

Ada lagi yang harus Anda ketahui, … Dia menulis surat special untuk Anda … ditulisnya bertahun-tahun yang lalu … dimana harus saya kirimkan kepada Anda satu tahun kemudian jika dia tidak muncul lagi di sini memesan bunga mawar untuk Anda …

Lalu, tahun kemarin, saya tidak temukan dia di sini, … maka surat itu harus saya kirimkan tahun berikutnya … yaitu tahun ini, … surat yang ada bersama dengan bunga itu sekarang … di hadapan
Nyonya saat ini.” Rose mengucapkan terima kasih dan menutup telepon, … dia langsung menuju ke buket bunga mawar itu, … Sedangkan air matanya terus menetes. Dengan tangan gemetar diambilnya surat itu …

Di dalam surat itu dilihatnya tulisan tangan suaminya,

“Dear kekasihku, … Aku tahu ini sudah setahun semenjak aku pergi. Aku harap tidak sulit bagimu untuk menghadapi semua ini. Kau tahu, semua cinta yang pernah kita jalani membuat segalanya indah bagiku, Kau adalah istri yang sempurna bagiku. Kau juga adalah seorang teman dan kekasihku yang memberikan semua kebutuhanku.

Aku tahu ini baru setahun, … Tapi tolong jangan bersedih …
Aku ingin kau selalu bahagia, … walaupun saat ini kau sedang hapus air matamu … Itulah mengapa mawar-mawar itu akan selalu dikirimkan kepadamu. Ketika kau terima mawar itu, ingatlah semua kebahagiaan kita, dan betapa kita begitu diberkati… Aku selalu mengasihimu…

dan aku tahu akan selalu mengasihimu … Tapi, … istriku, kau harus tetap berjalan … kau punya kehidupan … Cobalah untuk mencari kebahagiaan untuk dirimu. Aku tahu tidak akan
mudah … tapi pasti ada jalan …

Bunga mawar itu akan selalu datang setiap tahun, … dan hanya akan berhenti ketika pintu rumahmu tidak ada yang menjawab dan pengantar bunga berhenti mengetuk pintu rumahmu … Tapi kemudian dia akan datang 5 kali hari itu, … Takut kalau engkau sedang pergi…

Tapi jika pada kedatangannya yang terakhir dia tetap tidak menemukanmu … Dia akan meletakkan bunga itu ke tempat yang ku suruh … meletakkan bunga-bunga mawar itu ditempat dimana kita berdua dibaringkan .. untuk selamanya … I LOVE YOU MORE THAN LAST YEAR,… HONEY ….”

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: